Kamis, 14 Mei 2009

penyelamat hidup gw, Rari!

ALHAMDULILLAH, akhirnya setelah menunggu internet gw yang....ya tau lah sendiri gimana internet gw, nyambung aja bersyukur banget gw, akhirnya gw dapat menulis blog lagi, setelah kemaren internet gw dibawa bokap kerja. Jadi gw punya cerita, cerita ini terjadi kemaren pas gw ngebet pengen pulang karena mau nulis blog (pas pulang, ternyata internet nya dibawa bokap). Nah, gw pulang nebeng Jessie, dan teman-teman yang lain, yaitu Sahil, Galih, Tiza, dan Dito. Tapi sebelum pulang gw dan yang lain nungguin dulu mobil nya Jessie. Akhirnya mobilnya Jessie dateng juga tuh, nah gw udah semangat banget kan pengen pulang, eh malah si sahil mau beli minum dulu, di dougers pula. Gw akhirnya nunggu di sebrang dougers. Gw pun udah gak tahan menunggu sahil, akhirnya gw pun teriak,"SAHIIIIIIIL", dengan sangat kencang, yang saat itu ternyata ada kakak kelas (bacin), yang ternyata lewat disebelah gw dan mendengar teriakan gw yang menggelegar itu. Pas denger gw teriak, dia langsung ngomong,"wooooooi!", gitu kan, tapi dengan nada marah gitu. Gw bisik-bisik deh ke Galih,"Wedeeeeee", nah ternyata, emang suara gw gede banget gitu, bisikan gw terdengar oleh bacin. Lalu dia berkata,"eh lo ngomong apa anjing?" (or something like that), nah pas dia ngomong gitu, gw gak denger dan gw lanjut aja jalan ke mobil nya Jessie. Nah pas di mobil nya Jessie, si Galih ngomong,"gede banget sih suara lo!", nah gw gak ngerti kan kenapa dia ngomong gitu, akhirnya galih jelasin bahwa pas gw ngomong wedeeeeeeeeeeeeeee itu si bacin denger. Awalnya sih gw biasa biasa aja, tp gara gara si Galih nakut nakutin gw, mulailah gw takut. Gw mulai mikir yang aneh aneh nih (gak usah dikasitau ya pikiran gw apa). Tetapi ada Dito, si penikmat tai kuku kaki, bilang ke gw,"udah laah santai aja, udah mau lulus ini kan, tinggal tiga hari gitu". Mendengar perkataan dari dito, gw mulai merasa tenang. Gw mikir, oh iya, tinggal tiga hari, ketemu aja mungkin enggak.

Ternyata sob, pikiran gw salah, saat gw lagi jalan pengen keluar sekolah, gw ketemu dengan bacin. Bacin lagi nongkrong nongkrong tuh di plaza, mulailah gw parno, gw mikir gimana carannya biar gw gak keliatan sama dia. Yaaah karena kehabisan akal, gw beranikan diri jalan deket tempat dia nongkrong itu. Gw udah diliatin aja tuh sama dia, takut gw diapa apain. Tetapi ternyata dia gak ngapa ngapain gw, HAHAHAHA seneng deh. Yaaaaaaa mungkin karena disamping gw ada Rari, badannya besar dan mukanya sangar men, jadi mungkin bacin menjadi takut (mungkin ya, bukan pasti). Akhirnya gw keluar sekolah dengan selamat. Terimakasih sama Rari yang udah nemenin gw di sekolah buat ngambil hp gw yang ketinggalan sama Jessie, dan juga karena telah (sekali lagi, mungkin) menakuti bacin dan bacin tidak jadi ngapa ngapain gw. Semoga Rari selamat di dunia dan di akhirat!

Irham

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar